Berita

BPIP Paparkan Prinsip Bisnis Secara Kristiani dan Pancasila

BY Pusdatin . 18 November 2021 - 13:02

Jakarta:-  IPMI International Business School mengadakan webinar dengan tema Prinsip “Dasar Melakukan Bisnis Berbasis Kristiani”, diserukan bahwa umat kristiani harus menciptakan Bisnis Berbasis Kristiani dan Pancasila, Jakarta, Rabu (11/11).
 
Acara dibuka Antonius Benny Susetyo Pr, Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), yang menyampaikan Prinsip Dasar Berbisnis Secara Kristiani dan Pancasila.
 
Antonius Benny Susetyo, mengatakan, “Saya Melukai Manusia Berarti Saya Melukai Tuhan.”
 
Dengan dasar itu, Antonius Benny Susetyo , mengajak peserta untuk harus memiliki prinsip untuk menghargai, melindungi, untuk kesejahteraan masyarakat bersama. 
 
“Mencerdaskan, adil,dan menjaga hak asasi manusia yang dilakukan dalam kegiatan bisnis berbasis kristiani, serta berpegang teguh kepada Pancasila,” jelas Antonius Benny Susetyo.
 
Antonius Benny Susetyo , mengajak para peserta webinar untuk mengimplementasikannya dengan keadaan Indonesia pada saat ini.
 
Perkembangan ekonomi pada dasarnya adalah melayani manusia yang mana negara bertugas untuk menjaga dan menjamin ekonomi berjalan adil dan merata, serta segala bentuk konflik diselesaikan secara musyawarah,” lanjut Antonius Benny Susetyo .
 
Menurut Antonius Benny Susetyo , budaya yang harus terus diterapkan dalam bisnis berbasis kristiani yaitu tidak boleh mencuri, menipu, membayar upah tidak adil, spekulasi, korupsi, merusak milik umum, pengelakan pajak, tidak mengadakan taruhan yang tidak adil,dan tidak melakukan usaha memperhamba manusia.
 
Berkaitan dengan Pancasila, Antonius Benny Susetyo, menyatakan bahwa sangat jelas bisnis berbasis kristiani  seperti dalam negara mengakui kemajemukan dan keberagaman yang ada disekitar masyarakat dan sesuai dengan pelaksanaan prinsip-prinsip hak asasi manusia.
 
“Tidak boleh ada praktik diskriminasi, peraturan perundang-undangan yang mengayomi semua warga negara dari hak dan kewajiban setiap masyarakat, musyawarah mufakat adalah perwujudan pengutamaan kepentingan bersama diatas pribadi.”
 
“Sikap kekeluargaan, kegotong-royongan,tidak ada usaha pemerasan dan pemborosan serta hidup bergaya mewah,” jelas Antonius Benny Susetyo .
 
“Kesimpulan kami adalah Bisnis berbasis kristiani adalah role model yang sudah ditanamkan di setiap jiwa dan raga umat kristiani dalam berbisnis, akan tetapi perlu inovasi dan tidak terlalu diproteksi kegiatannya,” kata Antonius Benny Susetyo ". Jelasnya (BM)